Jumat, 28 Januari 2011


   1. Simple Present Tense

Subject + Verb 1 + ….
They /   We
I   /   You    Subject + Verb s-es + ….    
He  /   She
     a. Untuk menyatakan suatu kebiasaan (habitual action) atau kegiatan yang terjadi berulang – ulang dan terus menerus.
   Contoh :
The students go to school everyday.
She studies English twice a week.
I go to church on Sundays
We celebrate our independence day once in a year.
     b. Untuk menyatakan kebenaran umum (general truth).
The sun rises in the east and sets down in the west.
The earth revolves round the sun.
The pineapple never grows up on a tree.
      c. Digunakan dalam bahasa drama, komentar radio dan sejenisnya.
When the curtain rises, Juliet is writing on her desk. Suddenly the window opens and a masked man enters.

Every morning/day/week/month/year
Once, twice, three times, four times, …
Adverb of frequency : always, usually, sometimes, often, never, seldom.

    2. Present Continuous Tense
      POLA :

Subyek + to be (is, am, are) + V-ing   
Untuk menyatakan suatu kegiatan yang sedang berlangsung pada waktu diucapkan.
·    They are still playing at the moment.
·    She is reading a novel now.
Untuk menyatakan kegiatan yang sedang berlangsung tetapi belum tentu sedang berlangsung ketika pernyataan diucapkan.
I am learning French this year.
Mr. Brown is teaching English.
      KETERANGAN WAKTU:    Now, at the moment, this afternoon, this evening, right now, today.
      Note : Ketika ada kata kerja seperti: Look!, Listen!, Watch!, Notice! ( Imperative), maka tenses
                nya Present Continuous.
      Contoh:     *  Look! The man is climbing.
                 *  Listen! The girls next door are singing my favourite song.

3. Present Perfect Tense

Subject + Have  +  Verb 3 + ….

    FUNGSI :
    a. Untuk menyatakan suatu perbuatan yang terjadi pada waktu lampau dan waktunya tidak tertentu.
     Contoh :
William Shakespeare has written many short stories.
I have swept the floor. It looks clean now.

Untuk menyatakan peristiwa yang pernah dilakukan dan mungkin dilakukan lagi di waktu yang akan datang.
·    My friends and I have gone to Bali.
·    Shinta has visited her grand parents many times.

      KETERANGAN WAKTU: Since, for, just (baru saja), already, yet, so far.

4. Present Perfect Continuous Tense
    POLA :

Subject + Have  + Been + Verb-ing

    FUNGSI :
Untuk menyatakan suatu kegiatan yang mulai dilakukan pada waktu lampau dan sampai sekarang masih berlangsung.
My sister has been studying English for three months.
The students have been doing the test since 11 o’clock.

     KETERANGAN WAKTU: For, since.

5. Simple Past Tense

Subject + Verb 2 + Object + ….   

Untuk menyatakan kegiatan yang terjadi pada waktu tertentu di masa lampau.
·    I met my music teacher yesterday.
·    My mother bought a new carpet last Sunday.
·    Rendy closed the window five minutes ago.
·    The students presented their project work this morning.

Last ….         -       …ago            -       This afternoon
Just now     -       This morning        -       Yesterday

6. Past Continuous Tense

Subject + was  + Verb- ing

Untuk menggambarkan peristiwa yang sedang terjadi pada masa lampau.
·    I was studying at my friend’s house.
·    My parents were chatting in the living room.
Untuk menggambarkan suatu peristiwa yang sedang berlangsung pada waktu lampau, dimana peristiwa lain juga terjadi .
When I was studying, someone knocked the door.
When I was walking to school, I met Dian sastro.

7.  Past Perfect tense

Subject + Had + Verb 3   

Untuk menyatakan kegiatan yang terjadi sebelum kegiatan lain di waktu lampau muncul.
The teachers went home after they had finished teaching.
When I arrived Kridosono, my favourite artist had performed.

    KETERANGAN WAKTU: when, after, before.
8. Future Tense

Subject + shall  + Verb 1 + …

Untuk menggambarkan suatu peristiwa yang akan terjadi.
·    Bobby will come here tomorrow.
·    I shall call my parents when I get home.

Untuk menyatakan sesuatu yang terjadi di masa mendatang yangbukan merupakan keinginan atau kehendak.
Tomy will be fourteen years old next year.
We shall die one day.

      KETERANGAN WAKTU: Tomorrow, next week/month/year, the day after tomorrow.

Future Perfect Tense

I will have sung   
The future perfect tense is quite an easy tense to understand and use. The future perfect tense talks about the past in the future.
How do we make the Future Perfect Tense?
The structure of the future perfect tense is:

subject    +    auxiliary verb WILL    +    auxiliary verb HAVE    +    main verb      
     invariable         invariable         past participle      
     will         have         V3   
Look at these example sentences in the future perfect tense:

     subject    auxiliary verb         auxiliary verb    main verb           
+    I    will         have    finished    by 10am.      
+    You    will         have    forgotten    me by then.      
-    She    will    not    have    gone    to school.      
-    We    will    not    have    left.           
?    Will    you         have    arrived?           
?    Will    they         have    received    it?   
In speaking with the future perfect tense, we often contract the subject and will. Sometimes, we contract the subject, will and have all together:

I will have    I'll have    I'll've      
you will have    you'll have    you'll've      
he will have
she will have
it will have    he'll have
she'll have
it'll have    he'll've
we will have    we'll have    we'll've      
they will have    they'll have    they'll've   

We sometimes use shall instead of will, especially for I and we.

How do we use the Future Perfect Tense?
The future perfect tense expresses action in the future before another action in the future. This is the past in the future. For example:
·    The train will leave the station at 9am. You will arrive at the station at 9.15am. When you arrive, the train will have left.

The train will have left when you arrive.      
past    present    future      
          Train leaves in future at 9am.      



          You arrive in future at 9.15am.   
Look at some more examples:
·    You can call me at work at 8am. I will have arrived at the office by 8.
·    They will be tired when they arrive. They will not have slept for a long time.
·    "Mary won't be at home when you arrive."
"Really? Where will she have gone?"
You can sometimes think of the future perfect tense like the present perfect tense, but instead of your viewpoint being in the present, it is in the future:

present perfect tense        future perfect tense      
have |
done |
> |                         will |
have |
done |
> |      
past    now    future        past    now    future   

1. Every night, the guard turns on all the lights and …around the building every half an hour.
a. walks
b. is walking
c. walked
d. will walk

2. I … my holiday in Bali every year.
a. spent
b. spend
c. will spend
d. am spending

3. My friend … a lot of photographs when she went to Borodudur last month.
a. has taken
b. will take
c. takes
d. took

4. Four years ago, I … in Bojonegoro, East Java.
a. have lived
b. don’t live
c. lived
d. live

5. The students went to the zoo to learn Bilogy ….

a. every Sunday
b. next Sunday
c. last Sunday
d. on Sundays

6. Don’t make noise, please! The baby ….
a. slept
b. sleeps
c. has slept
d. is sleeping

7. I met my Elementary School teacher this morning when I ….
a. was waiting
b. am waiting
c. waited
d. wait

8. Bobby was studying Physics when suddenly someone … the door.
a. was knocking
b. had knocked
c. has knocked
d. knocked

9. Teacher : Wow! What a clean classroom it is.
      Katie     : Yes ma’am. My friend and I … it

a. sweep
b. swept
c. will sweep
d. have swept

10. Windi  : Look ! The flowers are  beautiful. Who … them?
      Lola    : I did, and I watered them regularly.
a. are planting
b. planted
c. plants
d. plant

11. Novi :“Where did you get the CONTACT magazine?
        Jaka  : “ I … it from the library last week. I want to return it now, I … it.
a. borrowed -  read
b. lent – have read
c. read – have borrowed
d. borrowed – have read

12. Dita  : “What are you going to do after graduating from Junior High School?”
    Andi : “ I … my study in vocational school”
a. continue
b. continued
c. will continue
d. have continue

13. Lina  : You look so pale, Han!
      Hani : Really? I … a rest yet all day long.
a. will not        
b. didn’t take    
c. have taken
d. haven’t taken

14. Rico : Hey, listen! The girls next door …our favourite song.
a. sing       
b. sings       
c. will sing
       d. are singing

15. ‘I know that one of my students … in a big company since he graduated.’
a. works   
b. will be working
c. is working   
d. has been working

16.   Andi  : Thom, What were you doing when the
                    earthquake happened?
        Thom : I … soundly.
was sleeping
had studied

17.   Meta  :  What’s your plan for the coming holiday?
        Reza  :   I … my grandmother in Bandung.       
will visit
am visiting
will be visited

18.     Ihsan        :     Have you ever been to Bali?
Disit     :     Yes, I have
Ihsan     :     When … ?
Didit     :     Last year.
a.    will you go there   
b.    have you go there
c.    did you go there
d.    are you going there

       Ina   :   Wow, this floor is so clean.
        Ria   :  Thanks.  My servant (19) … it
        Ina   :   How many times does she (20)… it?
        Ria   :   Twice a day.

19.  a. sweep    b. swept       c. will sweep    d. has swept
20.  a. sweep   b. sweeps      c. sweeping     d. has swept

Operasi Hitung Bilangan Bulat dalam Pemecahan Masalah

Operasi d. Menjumlahkan bilangan bulat negatif dengan bilangan positif.
-6 + 8 = 2, digambarkan pada garis bilangan

Operasi Bilangan Bulat

Lambang Bilangan Bulat

Lambang bilangan bulat bentuk panjangnya merupakan hasil penjumlahan dari perkalian bilangan dengan pemangkatan bilangan 10.
2.345 = 2.000 + 300 + 40 + 5
= 2x103 + 3 x102 + 4 x101 + 5 x 100
2.345 = 2 ribuan + 3 ratusan + 4 puluhan + 5 satuan

Menentukan Nilai Tempat Bilangan

1) 53.451
    Dibaca lima puluh tiga ribu empat ratus lima puluh satu.
2) 212.583
    Dibaca dua ratus dua belas ribu lima ratus delapan puluh tiga
3) 2.523.459
    Dibaca dua juta lima ratus dua puluh tiga ribu empat ratus lima puluh sembilan

Himpunan Bilangan Bulat

Bilangan bulat adalah bilangan yang terdiri dari:
a Bilangan bulat positif (bilangan asli)
b Bilangan nol
c. Bilangan bulat negatif (lawan bilangan asli)

Sifat Perkalian dari Urutan Bilangan Bulat

a. Jika a > b, dan c bilangan bulat positif, maka a x c > b x c
jika a < b, dan c bilangan bulat positif, maka a x c < b x c
1) 6 > 2 dan 6 bilangan bulat positif, maka 6x6 > 2x6
2) 5 < 7 dan 3 bilangan bulat positif, maka 5x3 < 7x3
b. Jika a > b, dan c bilangan bulat negatif, maka axc < bxc
Jika a < b, dan c bilangan bulat negatif, maka axc > bxc
1) -2 >-6 dan -3 (bilangan bulat negatif), maka -2 x (-3) < -6 x (-3)
2) -3 < 2 dan -5 (bilangan bulat negatif), maka -3 x (-5) > 2x(-5)
c. Jika a > b atau a < b, dan c adalah bilangan nol, maka axc = bxc = 0
1) 4 > -2, maka 4 x 0 = -2 x 0 = 0
2) 3 < 5, maka 3 x 0 = 5 x 0 = 0

Lawan bilangan bulat

a. Setiap bilangan bulat mempunyai tepat satu lawan yang juga merupakan bilangan bulat
b. Dua bilangan bulat dikatakan berlawanan, apabila dijumlahkan menghasilkan nilai nol.
a + (-a) = 0
1) Lawan dari 4 adalah -4, sebab 4 + (-4) = 0
2) Lawan dari -7 adalah 7, sebab -7 + 7 = 0
3) Lawan dari 0 adalah 0, sebab 0 + 0 = 0

Operasi bilangan bulat

Penjumlahan dan pengurangan bilangan bulat

d. Menjumlahkan bilangan bulat negatif dengan bilangan positif.
-6 + 8 = 2, digambarkan pada garis bilangan.

Perkalian Bilangan Bulat

Perkalian adalah penjumlahan berulang sebanyak bilangan yang dikalikan.
2 x 3 - 3 + 3 = 6

Perhatikan gambar di bawah ini, ya!

Sifat-sifat perkalian suatu bilangan

a. Perkalian bilangan positif dengan bilangan positif, hasilnya positif.
1) 4 x 5 = 5 + 5 + 5 + 5 = 20
2) 7 x 8 = 56
3) 12 x 15 = 180
b Perkalian bilangan positif dengan bilangan negatif, hasilnya negatif.
    1) 4 x (-5) = (-5) + (-5) +(-5) +(-5) = -20
    2) 7 x (-8) = -56
    3) 12 x (-15) = -180
c. Perkalian bilangan negatif dengan bilangan positif, hasilnya negatif.
    1) -4 x 5 = -(5 + 5 + 5 + 5) = -20.
    2) -7 x 8 = -56
    3) -12x 15 = -180
d. Perkalian bilangan negatif dengan bilangan negatif, hasilnya positif.
    1) -4 x (-5) = -[-5 + (-5) + (-5) + (-5)] = -[-20] = 20
    2) -7 x (-8) = 56
    3) -12 x (-15) = 180

tabel perkalian
tabel perkalian

Pembagian bilangan bulat

Pembagian merupakan operasi kebalikan dari perkalian
12 : 4 = 3, karena 4 x 3 = 12 atau 3 x 4 = 12
42 : 7 = 6, karena 7 x 6 = 42 atau 6 x 7 = 42

Sifat-sifat pembagian bilangan bulat
a. Pembagian bilangan positif dengan bilangan positif, hasilnya positif
    1) 63 : 7 = 9
    2) 143 : 11 = 13
b. Pembagian bilangan positif dengan bilangan negatif, hasilnya negatif
    1) 63 : (-9) = -7
    2) 72 : (-6) = -12
c. Pembagian bilangan negatif dengan bilangan positif, hasilnya negatif
    1) -63 : 7 = -9
    2) -120 : 10 = -12
d. Pembagian bilangan negatif dengan bilangan negatif, hasilnya positif.
    1) -72 : (-8) = 9
    2) -120 : (-12) = 10

Menggunakan Sifat Operasi Hitung Bilangan Bulat

Sifat komutatif

Sifat komutatif (pertukaran) pada penjumlahan dan perkalian.
a + b = b + a
a x b = b x a, berlaku untuk semua bilangan bulat

1) 2 + 4 = 4 + 2 = 6
2) 3 + 5 = 5 + 3 = 8
3) 4 x 2 = 2 x 4 = 8
4) 3 x 2 = 2 x 3 = 6

Sifat asosiatif

Sifat asosiatif (pengelompokan) pada penjumlahan dan perkalian.
(a + b) + c = a + (b+c)
(a x b) x c = a x (bxc), berlaku untuk semua bilangan bulat
1) (2+4) + 6 = 2 + (4+6) = 12
2) (3+6) + 7 = 3 + (6+7) = 16
3) (3x2) x 4 = 3 x (2x4) = 24
4) (3x5) x 2 = 3 x (5x2) = 30

Sifat distributif (penyebaran)

a x (b + c) = (a x b) + (a x c), yang berlaku untuk semua bilangan bulat.
1) 4 x (5 + 2) = (4 x 5) + (4 x 2) = 28
2) 5 x (7 + 3) = (5 x 7) + (5 x 3) = 50

Operasi Campuran

Aturan dalam mengerjakan operasi campuran adalah sebagai berikut.
1 .Operasi dalam tanda kurung dikerjakan terlebih dahulu.
2. Perkalian dan pembagian adalah setara, yang ditemui terlebih dahulu dikerjakan terlebih dahulu.
3. Penjumlahan dan pengurangan adalah setara, yang ditemui terlebih dahulu dikerjakan terlebih dahulu.
4. Perkalian atau pembagian dikerjakan lebih dahulu daripada penjumlahan atau

1. a. 20 + 30 – 12 = 50 – 12 = 38
    b. 40 – 10 - 5 = 30 – 5 = 25
    c. 40 - (10 - 5) = 40 – 5 = 35 

2. a. 600 : 2O : 5 = 30 : 5 = 6
    b. 600 : (20 : 5) = 600 : 4 = 150
    c. 5 x 8 : 4 = 40 : 4 = 10

3. a. 5 x (8 + 4) = 5 x 12 = 60
    b. 5 x 8 -4 = 40 – 4 = 36
    c. 5 x (8 – 4) = 5 x 4 = 20

Menentukan FPB dan KPK Beberapa Bilangan Bulat dengan Faktor Prima

Setiap bilangan dapat ditulis sebagai hasil kali faktor-faktor primanya. Kita mulai dengan membagi bilangan tersebut dengan bilangan prima 2, 3, 5, 7, 11, 13 dan seterusnya.
Contoh :
Tuliskan faktorisasi prima dari 18!
Jawab: Mulailah dengan membagi 18 dengan 2, 3, 5 dan seterusnya melalui pohon faktor berikut :

Jadi, faktorisasi prima dari 18 = 2 x 3 x 3 = 2 x 32

Contoh :
Tuliskan faktorisasi prima dari 180!

Kita dapat mencari FPB dan KPK beberapa bilangan dengan menentukan faktor-faktor primanya.
Contoh :
Carilah FPB dan KPK dari 40 dan 60
Jawab : Bagilah kedua bilangan dengan bilangan prima mulai dari 2, 3, 5 dan seterusny, secara bersamaan seperti berikut ini.

FPB dicari dari hasil kali bilangan prima di kiri (dilingkari) yang habis membagi kedua bilangan. Jadi, FPB dari 40 dan 60 adalah 2 x 2 x 5 = 4 x 5 = 20
KPK dicari dari hasil kali semua bilangan prima di kiri (termasuk yang tidak dilingkari). Jadi, KPK dari 40 dan 60 adalah 2 x 2 x 2 x 3 x 5 = 4 x 6 x 5 = 4 x 30 = 120.

Pangkat Tiga dan Akar Pangkat Tiga

Perpangkatan merupakan perkalian berulang
Contoh :
22 = 2 x 2 = 4
33 = 3 x 3 x 3 = 9 x 3 = 27
Operasi akar pangkat tiga dapat dijelaskan sebagai berikut:
Bilangan berapakah apabila dipangkatkan tiga hasilnya 8? Jawabannya adalah 2. Dalam hal ini, kita mencari akar pangkat tiga dari delapan yang kita tulis 3√8 = 2 (dibaca akar pangkat 3 dari 8 adalah 2).
3√27 = 3, karena 3 x 3 x 3 = 9 x 3 = 27
Untuk mencari akar pangkat 3 dari bilangan yang cukup besar, dapat dicari dengan bantuan faktorisasi prima.
Contoh: NOT YET----------------------------------------------->

Operasi Hitung Campuran dengan Bilangan Berpangkat

Aturan dalam melakukan operasi hitung campuran adalah sebagai berikut.
1. Operasi dalam tanda kurung, selalu dikerjakan terlebih dahulu.
2. Perpangkatan atau penarikan akar dikerjakan terlebih dahulu daripada perkalian atau pembagian.
3. Perkalian dan pembagian adalah setara, yang ditemui terlebih dahulu dikerjakan terlebih dahulu.
4. Penjumlahan dan pengurangan adalah setara, yang ditemui terlebih dahulu
dikerjakan terlebih dahulu.
5. Perkalian atau pembagian dikerjakan lebih dahulu daripada penjumlahan atau pengurangan. Contoh:
1. 53 – 23 = 125 – 8 = 117
2. 33 x 43 = 27 x 64 = 1.728


1. Pengertian
Secara etimologis, kata puisi dalam bahasa Yunani berasal dari poesis yang artinya berati penciptaan. Dalam bahasa Inggris, padanan kata puisi ini adalah poetry yang erat dengan –poet dan -poem. Mengenai kata poet, Coulter (dalam Tarigan, 1986:4) menjelaskan bahwa kata poet berasal dari Yunani yang berarti membuat atau mencipta. Dalam bahasa Yunani sendiri, kata poet berarti orang yang mencipta melalui imajinasinya, orang yang hampir-hampir menyerupai dewa atau yang amat suka kepada dewa-dewa. Dia adalah orang yang berpenglihatan tajam, orang suci, yang sekaligus merupakan filsuf, negarawan, guru, orang yang dapat menebak kebenaran yang tersembunyi.
Shahnon Ahmad (dalam Pradopo, 1993:6) mengumpulkan definisi puisi yang pada umumnya dikemukakan oleh para penyair romantik Inggris sebagai berikut.
(1)   Samuel Taylor Coleridge mengemukakan puisi itu adalah kata-kata yang terindah dalam susunan terindah. Penyair memilih kata-kata yang setepatnya dan disusun secara sebaik-baiknya, misalnya seimbang, simetris, antara satu unsur dengan unsur lain sangat erat berhubungannya, dan sebagainya.
(2)   Carlyle mengatakan bahwa puisi merupakan pemikiran yang bersifat musikal. Penyair menciptakan puisi itu memikirkan bunyi-bunyi yang merdu seperti musik dalam puisinya, kata-kata disusun begitu rupa hingga yang menonjol adalah rangkaian bunyinya yang merdu seperti musik, yaitu dengan mempergunakan orkestra bunyi.
(3)   Wordsworth mempunyai gagasan bahwa puisi adalah pernyataan perasaan yang imajinatif, yaitu perasaan yang direkakan atau diangankan. Adapun Auden mengemukakan bahwa puisi itu lebih merupakan pernyataan perasaan yang bercampur-baur.
(4)   Dunton berpendapat bahwa sebenarnya puisi itu merupakan pemikiran manusia secara konkret dan artistik dalam bahasa emosional serta berirama. Misalnya, dengan kiasan, dengan citra-citra, dan disusun secara artistik (misalnya selaras, simetris, pemilihan kata-katanya tepat, dan sebagainya), dan bahasanya penuh perasaan, serta berirama seperti musik (pergantian bunyi kata-katanya berturu-turut secara teratur).
(5)   Shelley mengemukakan bahwa puisi adalah rekaman detik-detik yang paling indah dalam hidup. Misalnya saja peristiwa-peristiwa yang sangat mengesankan dan menimbulkan keharuan yang kuat seperti kebahagiaan, kegembiraan yang memuncak, percintaan, bahkan kesedihan karena kematian orang yang sangat dicintai. Semuanya merupakan detik-detik yang paling indah untuk direkam.
Dari definisi-definisi di atas memang seolah terdapat perbedaan pemikiran, namun tetap terdapat benang merah. Shahnon Ahmad (dalam Pradopo, 1993:7) menyimpulkan bahwa pengertian puisi di atas terdapat garis-garis besar tentang puisi itu sebenarnya. Unsur-unsur itu berupa emosi, imajinas, pemikiran, ide, nada, irama, kesan pancaindera, susunan kata, kata kiasan, kepadatan, dan perasaan yang bercampur-baur.

2. Unsur-unsur Puisi
Berikut ini merupakan beberapa pendapat mengenai unsur-unsur puisi.
(1)   Richards (dalam Tarigan, 1986) mengatakan bahwa unsur puisi terdiri dari (1) hakikat puisi yang melipuiti tema (sense), rasa (feeling), amanat (intention), nada (tone), serta (2) metode puisi yang meliputi diksi, imajeri, kata nyata, majas, ritme, dan rima.
(2)   Waluyo (1987) yang mengatakan bahwa dalam puisi terdapat struktur fisik atau yang disebut pula sebagai struktur kebahasaan dan struktur batin puisi yang berupa ungkapan batin pengarang.
(3)   Altenberg dan Lewis (dalam Badrun, 1989:6), meskipun tidak menyatakan secara jelas tentang unsur-unsur puisi, namun dari outline buku mereka bisa dilihat adanya (1) sifat puisi, (2) bahasa puisi: diksi, imajeri, bahasa kiasan, sarana retorika, (3) bentuk: nilai bunyi, verifikasi, bentuk, dan makna, (4) isi: narasi, emosi, dan tema.
(4)   Dick Hartoko (dalam Waluyo, 1987:27) menyebut adanya unsur penting dalam puisi, yaitu unsur tematik atau unsur semantik puisi dan unsur sintaksis puisi. Unsur tematik puisi lebih menunjuk ke arah struktur batin puisi, unsur sintaksis menunjuk ke arah struktur fisik puisi.
(5)   Meyer menyebutkan unsur puisi meliputi (1) diksi, (2) imajeri, (3) bahasa kiasan, (4) simbol, (5) bunyi, (6) ritme, (7) bentuk (Badrun, 1989:6).
Dari beberapa pendapat di atas, dapat disimpulkan bahwa unsur-unsur puisi meliputi (1) tema, (2) nada, (3) rasa, (4) amanat, (5) diksi, (6) imaji, (7) bahasa figuratif, (8) kata konkret, (9) ritme dan rima. Unsur-unsur puisi ini, menurut pendapat Richards dan Waluyo dapat dipilah menjadi dua struktur, yaitu struktur batin puisi (tema, nada, rasa, dan amanat) dan struktur fisik puisi (diksi, imajeri, bahasa figuratif, kata konkret, ritme, dan rima). Djojosuroto (2004:35) menggambarkan sebagai berikut.
Gambar 1. Puisi sebagai struktur
Berdasarkan pendapat Richards, Siswanto dan Roekhan (1991:55-65) menjelaskan unsur-unsur puisi sebagai berikut.

2.1 Struktur Fisik Puisi
Adapun struktur fisik puisi dijelaskan sebagai berikut.
(1)   Perwajahan puisi (tipografi), yaitu bentuk puisi seperti halaman yang tidak dipenuhi kata-kata, tepi kanan-kiri, pengaturan barisnya, hingga baris puisi yang tidak selalu dimulai dengan huruf kapital dan diakhiri dengan tanda titik. Hal-hal tersebut sangat menentukan pemaknaan terhadap puisi.
(2)   Diksi, yaitu pemilihan kata-kata yang dilakukan oleh penyair dalam puisinya. Karena puisi adalah bentuk karya sastra yang sedikit kata-kata dapat mengungkapkan banyak hal, maka kata-katanya harus dipilih secermat mungkin. Pemilihan kata-kata dalam puisi erat kaitannya dengan makna, keselarasan bunyi, dan urutan kata. Geoffrey (dalam Waluyo, 19987:68-69) menjelaskan bahwa bahasa puisi mengalami 9 (sembilan) aspek penyimpangan, yaitu penyimpangan leksikal, penyimpangan semantis, penyimpangan fonologis, penyimpangan sintaksis, penggunaan dialek, penggunaan register (ragam bahasa tertentu oleh kelompok/profesi tertentu), penyimpangan historis (penggunaan kata-kata kuno), dan penyimpangan grafologis (penggunaan kapital hingga titik)
(3)   Imaji, yaitu kata atau susunan kata-kata yang dapat mengungkapkan pengalaman indrawi, seperti penglihatan, pendengaran, dan perasaan. Imaji dapat dibagi menjadi tiga, yaitu imaji suara (auditif), imaji penglihatan (visual), dan imaji raba atau sentuh (imaji taktil). Imaji dapat mengakibatkan pembaca seakan-akan melihat, medengar, dan merasakan seperti apa yang dialami penyair.
(4)   Kata kongkret, yaitu kata yang dapat ditangkap dengan indera yang memungkinkan munculnya imaji. Kata-kata ini berhubungan dengan kiasan atau lambang. Misal kata kongkret “salju: melambangkan kebekuan cinta, kehampaan hidup, dll., sedangkan kata kongkret “rawa-rawa” dapat melambangkan tempat kotor, tempat hidup, bumi, kehidupan, dll.
(5)   Bahasa figuratif, yaitu bahasa berkias yang dapat menghidupkan/meningkatkan efek dan menimbulkan konotasi tertentu (Soedjito, 1986:128). Bahasa figuratif menyebabkan puisi menjadi prismatis, artinya memancarkan banyak makna atau kaya akan makna (Waluyo, 1987:83). Bahasa figuratif disebut juga majas. Adapaun macam-amcam majas antara lain metafora, simile, personifikasi, litotes, ironi, sinekdoke, eufemisme, repetisi, anafora, pleonasme, antitesis, alusio, klimaks, antiklimaks, satire, pars pro toto, totem pro parte, hingga paradoks.
(6)   Versifikasi, yaitu menyangkut rima, ritme, dan metrum. Rima adalah persamaan bunyi pada puisi, baik di awal, tengah, dan akhir baris puisi. Rima mencakup (1) onomatope (tiruan terhadap bunyi, misal /ng/ yang memberikan efek magis pada puisi Sutadji C.B.), (2) bentuk intern pola bunyi (aliterasi, asonansi, persamaan akhir, persamaan awal, sajak berselang, sajak berparuh, sajak penuh, repetisi bunyi [kata], dan sebagainya [Waluyo, 187:92]), dan (3) pengulangan kata/ungkapan. Ritma merupakan tinggi rendah, panjang pendek, keras lemahnya bunyi. Ritma sangat menonjol dalam pembacaan puisi.

2.2 Struktur Batin Puisi
Adapun struktur batin puisi akan dijelaskan sebagai berikut.
(1)   Tema/makna (sense); media puisi adalah bahasa. Tataran bahasa adalah hubungan tanda dengan makna, maka puisi harus bermakna, baik makna tiap kata, baris, bait, maupun makna keseluruhan.
(2)   Rasa (feeling), yaitu sikap penyair terhadap pokok permasalahan yang terdapat dalam puisinya. Pengungkapan tema dan rasa erat kaitannya dengan latar belakang sosial dan psikologi penyair, misalnya latar belakang pendidikan, agama, jenis kelamin, kelas sosial, kedudukan dalam masyarakat, usia, pengalaman sosiologis dan psikologis, dan pengetahuan. Kedalaman pengungkapan tema dan ketepatan dalam menyikapi suatu masalah tidak bergantung pada kemampuan penyairmemilih kata-kata, rima, gaya bahasa, dan bentuk puisi saja, tetapi lebih banyak bergantung pada wawasan, pengetahuan, pengalaman, dan kepribadian yang terbentuk oleh latar belakang sosiologis dan psikologisnya.
(3)   Nada (tone), yaitu sikap penyair terhadap pembacanya. Nada juga berhubungan dengan tema dan rasa. Penyair dapat menyampaikan tema dengan nada menggurui, mendikte, bekerja sama dengan pembaca untuk memecahkan masalah, menyerahkan masalah begitu saja kepada pembaca, dengan nada sombong, menganggap bodoh dan rendah pembaca, dll.
(4)   Amanat/tujuan/maksud (itention); sadar maupun tidak, ada tujuan yang mendorong penyair menciptakan puisi. Tujuan tersebut bisa dicari  sebelum penyair menciptakan puisi, maupun dapat ditemui dalam puisinya.

Tips supaya anak bisa membaca cepat

1. Tidak ambisius
Terus terang, pada dasarnya kami berdua (saya dan m’Agus) bukan tipe orangtua ambisius yang ngotot menjejali anaknya dengan berbagai macam ini itu hanya demi supaya si anak tampak menonjol. Termasuk diantaranya saat mengajari membaca. Kami menerapkan prinsip: let if flow.
Ini penting sebagai dasar pengajaran. Karena ketika kita sebagai orangtua terbebani dengan ambisi-ambisi tertentu dalam mendidik anak, maka hasil yang keluar adalah rasa frustasi saat si anak tidak menunjukkan hasil yang diharapkan.
2. Mulai dengan pengenalan abjad
Perkenalkan ke-26 abjad kepada anak dengan cara kreatif. Hindari session khusus untuk belajar. Karena cara yang paling efektif untuk mengajari anak (dalam berbagai hal) adalah dengan bermain.
* Beli satu kantung Nugget berbentuk alphabet. Ajaklah anak Anda bermain Peta Harta Karun. Cara bermain: Goreng nugget sampai matang. Sisipkan di dalam nasi yang akan dimakan anak Anda. Kemudian minta anak Anda untuk mencari huruf tertentu yang telah Anda sebutkan.
Jangan kecil hati jika si anak masih sering salah tunjuk atau keliatan ngawur. Namanya juga proses belajar, kan? Sebaliknya jika si anak mampu menunjuk huruf yang kita minta secara tepat, beri dia reward berupa pelukan atau ciuman.
3. Merangkai huruf
Setelah pada usia 1.5 tahun Kayla mampu menghafal seluruh abjad dengan baik dan benar, maka yang saya lakukan selanjutnya adalah mengajarinya untuk merangkai huruf-huruf tersebut.
Tapi kesalahan fatal yang saya lakukan adalah saya mengajari Kayla dengan metode urdu. Misalnya kata BOLA yang selalu saya eja dengan: Be-O, BO, eL A, La = BOLA. Atau BUDI menjadi Be-U, BU, De-i, DI = BUDI. Sesuai dengan apa yang pernah saya pelajari ketika masih SD dulu: huruf per huruf dirangkai terlebih dahulu untuk kemudian disambung menjadi suku kata dan akhirnya menjadi sebuah kata yang utuh.
Dan ternyata metode pengajaran secara urdu tersebut terbukti kurang efektif karena dalam kurun waktu 1 bulan kemampuan membaca Kayla masih tersendat-sendat. Tidak ada kemajuan yang berarti. Sempet heran juga sih, sebenernya. Salahnya dimana?!
Sampai kemudian akhirnya aku berusaha untuk merubah metode merangkai huruf tersebut menjadi merangkai suku kata. Sehingga kata BOLA dieja menjadi BO-LA dan BUDI menjadi BU-DI.
Ajaib! Dalam waktu 1 minggu sesudahnya, tiba-tiba Kayla sudah mampu dilepas membaca sendiri secara lancar.
4. Sediakan buku yang cukup
Jika dana Anda tidak terbatas, mengapa tidak menggunakannya untuk memanjakan anak Anda dengan membelikan buku-buku bermutu untuknya secara rutin, seminggu sekali, misalnya?
Karena ada juga fenomena orangtua yang mempunyai dana tidak terbatas tapi merasa sayang membelanjakan uangnya untuk membelikan buku bagi anaknya. Sehingga meskipun tas tangan yang ditenteng sang Ibu berharga jutaan, tapi untuk buku seharga (cuma) 20-40rb dianggap mahal sekali.
Lantas bagaimana dengan Anda yang dananya tidak tak terbatas? Jangan khawatir. Karena Anda masih bisa memanfaatkan fasilitas perpustakaan swasta/pemerintah, membeli buku-buku bekas dengan harga yang lebih miring, meminjam dari teman/saudara, etc.
Kesimpulan: selalu sediakan bahan bacaan bagi anak Anda, entah bagaimana caranya.
5. Jadilah contoh yang baik
Tunjukkan kepada anak Anda bahwa kegiatan yang paling sering Anda lakukan untuk mengisi waktu luang adalah membaca. Sehingga anak Anda akan tergerak untuk menyukai buku, seperti halnya orang tua mereka.

Melatih Kemandirian anak

Mempunyai anak, berarti mempunyai kewajiban untuk melatih anak agar dapat mandiri sesuai tingkatan umur dan kedewasaannya. Bagi orang tua, kita sering terjebak pada over protektive, terutama bagi ibu yang bekerja di luar rumah, yang dapat berakibat kurang baik bagi kemandirian anak.
Apa yang dapat dilatih dalam meningkatkan kemandirian anak?
a. Melatih anak berani berjalan sendiri tanpa ditemani, dan atau orang tua melihat dari jauh.
Sesuai tingkatan umurnya, anak-anak menginginkan dapat mandiri, berkembang, dan bersosialisasi bersama teman-temannya. Bila sekolah terdapat fasilitas antar jemput, anak bisa dititipkan dan berlangganan antar jemput sekolah. Selain mengurangi kemacetan, anak dapat bersosialisasi dengan teman-temannya.
Anak juga perlu diperkenalkan dengan rute bis/angkutan umum. Saya tidak pernah menduga bahwa anak saya yang masih SD, pada suatu malam hari dengan penuh antusias bercerita, bahwa dia berjalan-jalan naik bis, sampai ke Kalideres (rumah saya di daerah Cipete, Jakarta Selatan). Saya mendengarkan kisah petualangannya dengan berdebar-debar, namun tak berani memarahi. Saya cuma nanya…”Mas, membayarnya pakai apa?” Dia jawab;…”Ibu, pak sopirnya baik, saya tak ditarik uang untuk membayar…” Bagaimana saya tak kawatir, karena saat dia masih SD, saya tak memberikan uang saku, karena SD nya dekat rumah, serta agar dia tak jajan sembarangan.
Setiap kali saya dan anak-anak berlibur ke Bandung, maklum suami bekerja di Bandung dan saya beserta anak-anak di Jakarta. Anak sulung saya tak bisa tinggal diam, dan selalu ingin mengamati, padahal rasanya saya sudah pengin istirahat di kereta api Parahyangan. Akhirnya oleh suami, anak kami dilatih bagaimana cara berjalan dari gerbong ke gerbong, apa yang harus diperhatikan, agar kaki tidak kejepit. Pada saat kereta api mau masuk setasiun Gambir, anak saya membawa sehelai kertas, isinya adalah hasil wawancara dengan penumpang selama perjalanan Bandung-Jakarta, berapa jumlah penumpang, usianya, pekerjaannya dll.
b. Membiasakan anak mempunyai catatan, atau hapal alamat dan nomor telepon yang mudah dihubungi
Sebaiknya anak dilatih mengingat nomor telepon dan alamat rumah, serta nama orangtuanya (nama ayah ibu), sehingga jika terpisah dapat segera meminta pertolongan. Ada kejadian yang setiap kali membuat saya tersenyum. Saat anak-anak masih kecil, saya melatihnya untuk menghapal nama lengkap ayah dan ibu, alamat dan nomor telepon rumah. Kemudian anak diajak ke pasar Swalayan, dan dipesan, nanti ketemu di lokasi yang sudah disepakati. Suami mengawasi dari kejauhan sambil membaca, dan saya berbelanja kebutuhan bulanan. Sepuluh menit kemudian, terdengar pengumuman, bahwa bapak dan ibu (disebutkan namanya) ditunggu putranya di counter lantai dasar. Saya langsung meninggalkan belanjaan yang belum selesai, demikian juga suami. Apa yang terjadi? Dengan tenangnya anak saya berkata…”Saya sudah mempraktekkan ajaran bapak ibu. Nggak ada yang salah kan?”
c. Melatih anak mengenal lingkungan tempat tinggal
Sebaiknya anak dilatih untuk mengenal lingkungan terdekat dimana kita tinggal, serta siapa yang dapat dihubungi, selain si Mbak yang sudah momong sejak kecil. Karena tinggal di kompleks, kami berasa seperti saudara, jadi di rumah ditempel catatan siapa saja yang perlu dihubungi jika terjadi keadaan darurat. Dengan tetangga dekat, kita meninggalkan catatan nomor telepon kantor, hand phone dan memberi tahu kalau harus tugas keluar kota.
Jika berada di luar rumah, anak diajari, agar selalu kembali kearah Blok M, kemudian bisa naik bajay yang dapat dibayar ke rumah. Jika bingung, jangan tanya pada sembarang orang, tetapi tanya pada petugas: seperti polisi, petugas DLLAJR, Satpam dan lain-lain.
d. Melatih anak agar tak mudah mempercayai orang yang baru dikenal.
Bukan hal baru, bahwa kadang-kadang ada orang yang mengajak anak hanya karena ingin mengambil anting emas yang menempel ditelinga anak. Saat anak bungsu masih kecil, saya tidak membiasakan anak memakai anting, karena walaupun emas imitasi, si penculik ada kemungkinan tak bisa membedakan. Namun ada risikonya, anak gadis saya sampai saat ini lebih nyaman tak memakai anting.
Ada pengalaman menarik yang disampaikan oleh guru SMP, beliau menyarankan agar anak-anak sebaiknya jajan di kantin sekolah dan jangan keluar dari lingkungan sekolah walaupun jam istirahat. Kalau ada kakak kelas, terutama alumni (yang sudah lulus SMP) mengajak makan dan mentraktir, sebaiknya ditolak, karena mereka ada kemungkinan membuat anak kita berhutang budi, serta bisa mempengaruhi untuk hal-hal yang kurang baik. Jika pulang sekolah, sebaiknya langsung pulang, jangan nongkrong di warung-warung di luar sekolah, karena ada kemungkinan ditawari makanan atau minuman yang telah mengandung obat.
e. Melatih anak mengerjakan Pekerjaan Rumah (PR)
Kadangkala orangtua tidak tega, dan berusaha mengontrol pembuatan PR yang dibebankan pada anak. Almarhum Ibu Kepala SD, tempat anak saya sekolah, menasehati agar kami membiarkan dan melatih anak secara mandiri membuat PR, karena dikawatirkan anak tergantung pada ayah ibu (harus ditunggu saat membuat PR), padahal ayah ibu bekerja. ” Bu, biarkan mereka mendapat hukuman kalau lalai membuat PR, karena ini juga merupakan pendidikan bagi anak, agar mereka belajar disiplin”, kata ibu Kepala Sekolah. Saya sangat berterima kasih atas anjuran Kepala Sekolah ini, dan memang kadang-kadang anak harus mendapat hukuman akibat kelalaiannya.
Ada pengalaman menarik, saat anak sulung saya masih di SMP. Suatu ketika saya mendapat tugas keluar kota, dan si sulung disuruh membuat kerajinan tangan berupa celana pendek. Apa yang terjadi? Taplak meja saya turun tahta, dipakai sebagai bahan untuk membuat kerajinan tangan, dengan jahitan yang panjang-panjang, dan warna benangnya kontras dengan warna kainnya. Saya cuma bisa mengelus dada, ternyata saat ada pertemuan orang tua, ada orang tua yang cerita sambil ketawa (beliau juga bekerja di luar rumah), bahwa beliau kehilangan sprei yang dipakai untuk membuat kerajinan tangan.